Milenial Muslim Mau Menjaga Tempat Ibadah Agama Lain? Baca Ini, Yuk

Setiap menjelang hari raya agama lain, hukum seorang muslim menjaga tempat ibadah menjadi salah satu topik yang terus diperbincangkan.

Bagi sebagian orang, muslim menjaga gereja misalnya, hukumnya haram. Alasannya, dengan menjaga gereja berarti sama dengan membenarkan ritual yang dilakukan di dalam gereja, serta mengamini akidahnya.

Bagi sebagian lainnya, menjaga gereja hukumnya diperbolehkan. Alasannya, seorang muslim wajib melindungi semua saudaranya, baik muslim maupun Kristen dari bahaya. Dasar argumennya adalah, yang dijaga pada dasarnya bukan gerejanya, tapi negara tempat gereja itu berada, yakni Indonesia.

Contoh nabi

Hukum orang Islam menjaga tempat ibadah agama lain yang terus diperdebatkan ini, barangkali banyak yang menganggap bahwa tindakan ini bagian dari fenomena baru yang belum pernah dilakukan umat Islam masa lampau, terutama pada masa Nabi Muhammad dan sahabatnya.

Tulisan ini akan mengetengahkan sedikit informasi dari literatur Islam, bahwa aktivitas menjaga gereja yang dilakukan orang Islam bukan hal baru. Meski tidak sama persis, tapi maksudnya sama: “menjaga rumah ibadah non muslim”.

Dalam hadis diceritakan bahwa dalam kondisi perang, Nabi Muhammad berpesan kepada para sahabatnya untuk tidak membunuh orang-orang yang berada di dalam gereja. Nabi bersabda:

“Janganlah kalian membunuh anak-anak dan orang-orang yang berada di gereja.” (HR. Ahmad bin Hanbal 2728, Ath-Thabrani 11562, Al-Baihaqi 2834).

Baca juga: Kisah Mertua Nabi yang Beragama Yahudi

Pesan serupa juga disampaikan Abu Bakar ketika mengirim pasukan militernya ke wilayah Syam yang di dalamnya banyak sinagoge, gereja dan rumah ibadah lainnya.

Kepada tentara perangnya, Yazid bin Abi Sufyan, ‘Amr bin al-‘Ash, dan Syurahbil ibn Hasanah, Abu Bakar berpesan:

“Janganlah kalian membunuh anak-anak, perempuan, dan orang tua. (Di Syam) kalian akan menjumpai kaum yang menahan dirinya di gereja, tinggalkanlah mereka, biarkan mereka beribadah.” (An-Nawawi, tt: XIX, 296).

Pesan Nabi Muhammad dan Abu Bakar di atas secara eksplisit menunjukkan, umat Islam diperintahkan menjaga orang Nasrani, Yahudi dan pemeluk agama lainnya yang sedang beribadah di tempat ibadahnya masing-masing.

“Membiarkan orang beraktivitas” dalam kondisi perang sama dengan “menjaganya”.

menjadi “pelindung”

Lawan perang Nabi Muhammad dan Abu Bakar adalah orang-orang yang juga seagama dengan orang yang berada di gereja, sinagoge dan rumah ibadah non muslim lainnya.

Namun Nabi dan Abu Bakar meminta pasukannya supaya tidak membunuhnya. Ini artinya Nabi Saw dan Abu Bakar menjaga dan melindungi non muslim yang sedang beribadah.

Demikian juga sikap Umar bin Khathab ketika berada di dalam gereja al-Quds al-Kubra pasca penaklukan Yerusalem. Umar enggan melakukan shalat di dalamnya.

Alasannya bukan karena tidak boleh, tapi Umar khawatir tindakannya disalah pahami umat Islam bahwa Umar merubah gereja menjadi masjid. (Huwaidi, 1999: 66-67).

Jadi apa yang dilakukan Umar bagian dari upaya menjaga dan melindungi bangunan rumah ibadah milik non muslim.

Penulis: Khoirul Anwar

Artikel bisa dibaca di islami.co dan disunting atas izin redaksi.

Artikel lain:

Gak Perlu Ragu Jual-Beli dengan Siapa Pun, Asal…

3 Kisah Diperbolehkannya Non-Muslim Memasuki Masjid

One thought on “Milenial Muslim Mau Menjaga Tempat Ibadah Agama Lain? Baca Ini, Yuk

  1. Pingback: Mualaf Belajar Toleran

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *